Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Menggali Mutiara di Sawah Edisi 2






Slamet menghampiri Tholi di sawah.
Slamet : “Li... kakeh olle sorat pole! (Li... kamu dapat surat lagi!)”
Tholi : “Deri sapah pole? (dari siapa lagi?)”
Slamet : “paggun, deri Kepala Sekolah! (tetap dari Kepala Sekolah!)”
Tholi : “Oo... kemmah sorattah? (Oo... mana suratnya?)”
Slamet : “Yak... (ini...)”

Tholi pun membuka surat tersebut dan “Adduh..! (waduh..!)” Tholi merasa kaget. “Arapah kakeh li...? (kenapa kamu Li...?) tanya Slamet. “Kepala Sekolah ngancem engkok, mon lagguk engkok tak entar ke skola’an engkok epekeluarrah deri skola’an (kepala sekolah mengancam saya, jika saya besok tidak datang ke sekolah saya akan dikeluarkan dari sekolah) jawab Tholi.
Dia pun pulang bersama Slamet dari sawah. Sesampainya di pondok, Tholi langsung berbaring dikamarnya untuk melepas lelah.
Tak lama kemudian, Tholi mendapat hadiah dari kyai seperangkat alat sholat. Dia senang bukan kepalang. 


Adzan dhuhur pun berkumandang, Tholi terbangun dari tidurnya. Ternyata hadiah dari kyai yang berupa seperangkat alat sholat itu hanyalah mimpi.
Keesokan harinya Tholi tidak lagi pergi ke sawah, melainkan ia pergi ke sekolah untuk menemui kepala sekolah, sesampainya di sekolah Tholi langsung ke kantor.


Tholi :”Assalamu’alaikum”ucap Tholi
Kepsek :”Wa’alaikumsalam”jawab kepala sekolah bersamaan dengan semua orang di dalam kantor”Dulih tojuk lah..(silahkan duduk...)”
Tholi :”Enggi pak...(ya pak...)”sambil menganggukkan kepala
Kepsek :”Demmah beih Be'en Li, mak abit tak asekola(dari mana saja kamu, kok lama tidak sekolah)”
Tholi :”Kuleh eyajek khaddemah kyaeh pak(saya diajak khaddamnya kyai pak)”
Kepsek :”Terros...?(terus...?)”
Tholi :”Oh! Kuleh arassah nyaman long-nolongin keluarga dhelem(ya saya merasa nyaman membantu dhalem)”
Kepsek :”Ooo... brarti kakeh riah ngentengaghi skolannah(Ooo... berarti kamu ini mengentangkan sekolahmu)”
Tholi :”Enten pak! Rengan kuleh terro olleah barokah(tidak pak! saya hanya ingin mendapat barokah)”
Kepsek :”Ooo... mon kakeh pajet terro olleah barokah, kewajibannah jek kloppaeh(Ooo... kalau kamu memang menginginkan barokah, kewajibannya jangan dilupakan)”
     Tholi :”Kadinapah carannah pak(bagaimana caranya pak)”
     Kepsek :”yeh.., mon gulagguh asekola, molennah baru entar ke sabe(ya.., kalau pagi sekolah, pulangnya pergi ke sawah)”
     Tholi :”Ooo... kso’on motivasinnah pak(Ooo... terima kasih motivasinya pak)”
     Kepsek :”Yeh, jek olangeh pole yeh.(Iya jangan di ulangi lagi ya.)”
Tholi :”Siap Pak,  Assalamualaikum.....” sambil berjalan meninggalkan kantor
Kapsek :”Walaikum salam”
Tholipun bergegas pergi ke pondok.

Kesokan harinya Tholi menuruti perintah sang Kepala Sekolah dengan niatan ingin merubah menjadi santri dan siswa yang baik. Hari-harinya ia lalui dengan senang dan ikhlas.


TAMAT


NB : Carilah kebarokahan tapi jangan tinggalkan kewajibanmu


Oleh : Samsul Hariyono

 

Berlangganan via Email